Mungkin Anda sering mendengar tentang kanker, namun bagaimana kanker bisa muncul belum tentu semua orang paham. Padahal, mengetahui asal usul kanker beserta hal-hal yang berpotensi menyebabkan kanker membuat Anda bisa melakukan upaya pencegahan, baik dengan cara menghindari pemicunya maupun melakukan skrining atau deteksi dini.

Untuk mengetahui apa itu kanker, Anda perlu sedikit mengingat kembali pelajaran biologi semasa sekolah. Berikut penjelasannya.

Sel tubuh senantiasa membelah diri

Tubuh manusia terdiri atas 30-40 triliun sel.  Sel ini adalah bagian terkecil yang menyusun organ tubuh yang kemudian membentuk sebuah sistem seperti sistem pencernaan, sistem pernafasan, ataupun sistem reproduksi. Dengan ukuran yang sangat kecil, yaitu 0,001-0,003 cm, sel-sel tubuh ini senantiasa berkembang dengan cara membelah diri. Proses ini diatur oleh sebuah sistem, yang juga menentukan sel mana yang harus dibuang (mati) karena sudah rusak atau sudah tua. 

Adanya pembelahan sel yang tidak wajar 

Sayangnya, sistem tersebut dapat mengalami gangguan. Ketika di dalam sel baru terdapat DNA yang rusak namun tidak terdeteksi oleh sistem dan kemudian berhasil membelah diri, maka yang selanjutnya terjadi adalah pembelahan sel yang tidak terkendali. Jika sel normal mengikuti siklus pembelahan yang ditetapkan oleh sistem, maka sel abnormal ini tidak dapat dikendalikan lagi oleh sistem. Inilah cikal bakal sel kanker. 

Sel kanker membutuhkan waktu lama untuk tumbuh

Sel abnormal tadi membutuhkan waktu yang sangat lama untuk akhirnya positif menjadi sel kanker. Itulah mengapa, penderita kanker tidak langsung dapat mengetahui gejalanya karena proses tersebut terjadi selama bertahun-tahun. 

Baca: Waspada Kanker Mulut Rahim!

Sel kanker dapat menyebar

Sel abnormal dapat berkembang di satu organ saja, atau biasa disebut tumor. Sel tumor berkembang dengan sangat lambat dan tidak membentuk sel tumor baru. Namun, sel tumor tadi ada juga yang bisa terbawa aliran darah dan kelenjar getah bening kemudian berkembang di organ lain. Sel ini membelah dengan sangat cepat. Inilah yang disebut kanker.

Kemunculan sel abnormal dapat dipicu oleh beberapa hal

Mutasi gen –istilah yang digunakan untuk menyebut sel yang tumbuh secara abnormal- dapat disebabkan oleh beberapa hal, seperti:

1. Keturunan

Setiap sel telur dan sel sperma membawa DNA. Jika salah satu DNA memiliki gen yang termutasi, maka sel telur yang telah dibuahi juga bisa memiliki sel abnormal yang kelak ada di dalam tubuh anak. Namun, sel abnormal yang tumbuh di sel selain sel telur dan sel sperma tidak dapat diturunkan ke generasi selanjutnya.

2. Faktor biologis

Usia, jenis kelamin, hingga jenis kulit dapat membuat seseorang lebih rentan terkena kanker dibanding lainnya.

3. Faktor lingkungan 

Radiasi sinar ultraviolet adalah salah satu contoh faktor lingkungan yang dapat memicu terjadinya mutasi genetis pada sel, begitu juga dengan radiasi sinar X.  

Baca: Hai Pria, Waspadai Kanker Prostat!

4. Karsinogen

Karsinogen atau zat kimia pemicu kanker juga bisa menyebabkan mutasi genetis. Komponen logam, plastik (contoh: vynil chloride), tar (hasil olahan batubara), serat asbes, dan polynuclear hydrocarbon.

5. Bakteri dan virus

Beberapa jenis bakteri dan virus dapat memicu mutasi genetis, antara lain helicobacter pylori (penyebab gastritis), HBV dan HCV (virus penyebab hepatitis), HPV (bisa menyebabkan kanker serviks).

6. Gaya hidup

Merokok merupakan salah satu penyebab kanker, begitu juga dengan kebiasaan minum alkohol. Makanan dipanggang/dibakar juga dapat menjadi karsinogen karena menghasilkan nitrit dan poly aromatic hydrocarbons.

7. Obat-obatan

Beberapa jenis obat berikut dapat memicu tumbuhnya sel kanker, yaitu obat hormonal, obat yang menyebabkan turunnya kekebalan tubuh, serta obat antikanker.

Dapatkah kanker diobati?

Sejauh ini, tidak ada obat khusus kanker. Jika seseorang divonis terkena kanker, maka ada 3 tindakan yang bisa dilakukan yaitu operasi, terapi radiasi, dan kemoterapi. Setiap tindakan memiliki risiko dan tidak ada jaminan sel kanker bisa hilang sepenuhnya atau tidak akan muncul lagi. Namun, tetap ada kemungkinan kanker sembuh sepenuhnya, tergantung pada stadium berapa pengobatan kanker mulai dilakukan serta perawatan pasca pengobatan. Selain itu, motivasi untuk sembuh juga mempengaruhi keberhasilan pengobatan.

 

 



Tanya Skata